Sabtu, 28 Juli 2012

Fight

Waktu gue SD, gue berfikir bahwa masuk ke SMP Negeri itu gampang. Gue tinggal ujian, dapet hasilnya, dan masuk ke sekolah yang gue pilih. Dan akhirnya, gue memilih buat berleha leha di masa masa SD. Gue ikutan banyak ekskul.. Jadi ketua acara drama.. Tapi setiap kali gue si suruh les, gue suka bolos dengan berbagai alasan. Dan orang tua gue udah nyerah soal itu. Waktu bimbel gue sering ga merhatiin, dan gue jarang banget ngerjain PR. Dan yang paling pentiiiing, terkadang gue bolos jam perlajaran dan kabur ke atap sekolah bareng temen temen satu geng gua. So kinda fun!


Sampe hasil ujian gue keluar, gue masih ga percaya bahwa NEM gue (Nilai Hasil Ujian Akhir) cuma 23.60 gue bener bener nyesel waktu itu, karena gue ga bisa masuk ke SMP yang gue pengenin. Alhasil, gue bikin nyokap bokap gue repot dengan setiap malem mantengin PSB Surabaya, cari SMPN yang cocok buat gue. Dan setelah itu.... dapatlah gue SMPN 30 Surabaya.




Pertama kali nyokap gue dateng ke SMPN 30, nyokap gue spechless dan langsung bilang 'Pindah ke swasta mau nak?' dan waktu itu gue dengan polosnya cuma bilang, 'Nggak bu, kayanya Pichi betah disini lama lama'

Awalnya mungkin gue bilang gitu, tapi setelah agak lama... gue rada sedih setiap kali gue bilang SMPN 30 Surabaya, orang orang cuma menggeleng pelan 'Nggak tau saya..' Gue betekat, di kelas sembilan ini, gue bakalan jadi anak yang rajin dan masuk SMAN 2 Surabaya yang eksis banget itu. Fight!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar