Selasa, 24 Juli 2012

Adrenalin

Di kelas tujuh, gue termasuk anak yang menunjukkan cinta sekolah. Jadi anak osis, jadi ketua kelas, dan bahkan suka sok imut sendiri di depan guru guru. Dan waktu itu, gue mencintai itu semua. Popularitas di depan guru, nilai gemilang, dan bahkan, berusaha nggak masuk BK sama sekali.
Gue suka banget ikut lomba lomba bahasa inggris di sekolah. Mulai dari pidato, nulis, bahkan kuis. Saat itu, gue anggep itu adalah pencapaian besar buat gue.
Sayangnya, sebagai anak kelas tujuh yang di anggep murid baik, gue ga bisa berbuat aneh aneh. Gue gabisa pulang sekolah langsung mampir ke mall, atau nongkrong di Mcd. Atau paling nggak, pulang sekolah gue harus langsung pulang, dan bukannya nangkring di sekolah, ngerumpi bareng temen temen gue. Dan lama kelamaan, gue ngerasa bosen. Rasanya hampa, garing. Kehidupan gue sehari hari di isi dengan kaya gitu gitu aja. Sekolah - Pulang - Les - Liat Tv - Tidur. Kaya gitu setiap harinya. Sampe suatu hari, kenaikan kelas delapan, gue putusin buat berubah dari anak baik jadi anak baik sedikit nakal.
Awalnya, gue berharap masuk di kelas yang di belakang aja, jadi kalo sewaktu waktu gue berbuat salah, gue ga bakal ngotorin nama baik kelas gue. Dan alhasil, rencana gue gagal total. Bayangin aja, gue masuk KELAS B. Kelas unggulan nomor dua setelah kelas A. Dan dari situ, gue putusin gue harus belajar lebih giat lagi, karna ga mungkin gue jadi anak nakal di kelas B. Dan bahkan, gue harus berusaha biar nilai gue ga ketinggalan jauh.
Dan waktu gue liat daftar nama anak yang masuk kelas delapan B, gue tercengang. Temen cewek dari kelas gue gaada yang masuk kelas ini! Bisa bayangin yang lebih, lebih LEBIH menyenangkan dari ini? Wow. WOW. Dan wow. Gue liat daftar nama lagi, dan gue urutin nama namanya, Jalu Elang Gya Cahyadi, Galih M Arizal, Andilia Noviana, Yanne Indriati, Addin Ihza, Marinda Karyani, Novia Indah. Gue bener bener ga nyangka, gue harus satu tahun bertahan di kelas ini. Dan gue rasa, itu awalnya gue ngerasa down.
Seminggu awal gue di kelas 8B, gue ngerasa bener bener ada di neraka. Gue terpaksa duduk sama salah satu musuh gue waktu itu, namanya Dita. Dan lagi, gue ga punya sahabat baik waktu itu. Kerjaan gue cuma belajar belajar dan belajar.
Dua minggu kemudian, gue putus sama pacar gue. Dan itu kejatuhan gue yang nomer dua. Di saat itu, gue ga bisa cerita ke siapa siapa. Gue ngerasa bener bener down dan bingung. Sampe akhirnya, gue kenal sama Yanne sama Marinda. Kita sering ke kantin bareng, kerja kelompok bareng, dan akhirnya kita jadi deket. Dan merekalah yang sering gue curhatin.
Kerja kelompok di kelas delapan, bikin gue harus pergi ke rumah Yanne. Sedangkan rumah Yanne jauh banget dari rumah gue, dan gue gaada yang anter.
" Nanti aku anter Pichi ke rumahmu..." Kata Yanne waktu itu. Gue kaget. Yanne bisa naik mobil?
" Naik apa Nne?"
" Motor lah.. Mau naik odong odong?" Yanne menjawab santai. Gue kaget. Bapik sama Ibu mana ngebolehin gue di bonceng motor jauh jauh? Akhirnya gue beraniin diri buat telfon bokap gue. Berharap bokap gue lebih kendur, paling ga, I'm 13 years old!
Dan surprise, setelah banyak berkelit kelit, bokap ngebolehin gue buat pergi ke rumah Yanne. Dan gue sama sekali ga bilang ke nyokap gue, karena nyokap gue bakalan heboh dan panik yang bisa bikin bom atom meledak di kantornya.
I think, that is so fun! Gue jalan sama Yanne sama Marinda... Ngerumpi di ruang tengah rumah Yanne sambil ketawa ngikik, dan bahkan seperti remaja lainnya....gue lupa ngerjain tugas gue.
Jam 5, Yanne nganterin gue pulang. Goncengan berdua. Dan gue bener bener takut ketilang gue waktu itu. Gue selalu kesentak kaget kalo ada polisi. Dan Yanne suka bilang gue terlalu parno kalo kaya gitu.
Sore itu gue ngerasain perasaan yang ga pernah gue rasain selama ini. Yaitu adrenalin. Waktu gue takut atau panik, adrenalin gue mengalir deras dalam tubuh gue. And that is so... i can't explain that!
Akhirnya gue sampe jam setengah enam. Setelah mandi, berendam, makan dan sebagainya, jam setengah delapan gue berharap bisa beristirahat dengan tenang, sampe nyokap gue dateng. Masuk ke kamar gue dan menceramahi gue panjang lebar soal aturan dan lain sebagainya. Dan gue gak marah, karena gue tau gue salah gak bilang ke nyokap, tapi waktu itu gue gak nyesel, karena paling nggak, gue lepas dari rasa hampa yang udah lama gue rasain.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar